ITS Bantu Unida Gontor Inovasikan Benih Jagung Unggul

(dari kiri) Wakil Rektor III Unida Gontor Dr Khoirul Umam MEc, Rektor Unida Gontor Prof Dr Hamid Fahmy Zarkasyi MA MPhil, dan Rektor ITS Prof Dr Ir Mochamad Ashari MEng IPU, serta Wakil Rektor IV ITS Bambang Pramujati ST MSc Eng PhD saat penandatanganan MoU di Gedung Rektorat ITS
(dari kiri) Wakil Rektor III Unida Gontor Dr Khoirul Umam MEc, Rektor Unida Gontor Prof Dr Hamid Fahmy Zarkasyi MA MPhil, dan Rektor ITS Prof Dr Ir Mochamad Ashari MEng IPU, serta Wakil Rektor IV ITS Bambang Pramujati ST MSc Eng PhD saat penandatanganan MoU di Gedung Rektorat ITS

ITS Campus, ITS News – Untuk meningkatkan komoditas pangan terutama varietas jagung, Departemen Biologi Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS) bersama Universitas Darussalam (Unida) Gontor bekerja sama untuk memproduksi benih jagung hibrida yang unggul. Bertempat di Gedung Rektorat ITS, ITS bersama Unida melakukan penandatanganan Memorandum of Understanding (MoU), Selasa (23/8).

Dalam diskusi bersama, dosen Departemen Biologi ITS Mukhammad Muryono SSi MSi PhD sebagai penginisiasi kerja sama dengan Unida Gontor ini mengatakan, ITS dan Unida Gontor membahas mengenai beberapa hal terkait peningkatan produksi tanaman jagung. Di antaranya, penyediaan benih jagung hibrida dalam mendukung kemandirian benih di Ponorogo.

Dalam hal ini, menurut Muryono, ITS berperan sebagai pengembang inovasi benih dengan ilmu bioteknologi. “Unida Gontor telah bersedia menyiapkan dari segi lahan serta akan adanya pertukaran ilmu terkait bioteknologi di bidang pertanian,” tuturnya.

Baca Juga :  Gubernur Aceh Jajaki Kerja Sama dengan ITS di Sektor Pendidikan
Penyerahan cinderamata dari ITS untuk Unida Gontor usai penandatanganan MoU
Penyerahan cinderamata dari ITS untuk Unida Gontor usai penandatanganan MoU

Lebih lanjut, Muryono menjelaskan bahwa akan dilakukan pula pemetaan teknologi terrestrial mapping untuk monitoring dan evaluasi tingkat kesehatan tanaman. Dengan dilakukannya hal tersebut, produk yang dihasilkan akan dapat beradaptasi sesuai lingkungan tempat benih ditanam. “Benih yang bertajuk REOG234 diharapkan mampu menghasilkan panen melimpah, warna biji yang bagus, serta tanaman yang kokoh,” terangnya.

Nantinya akan dilakukan penelitian dan pengembangan varietas baru agar tanaman pangan jagung ini dapat bertahan di segala perubahan iklim. Muryono menambahkan bahwa kegiatan inovasi akan terus dilakukan untuk varietas pangan lainnya dalam upaya peningkatan produksi tanaman pangan.

Suasana diskusi antara ITS dan Unida Gontor sebelum dilakukan penandatanganan MoU di Gedung Rektorat ITS
Suasana diskusi antara ITS dan Unida Gontor sebelum dilakukan penandatanganan MoU di Gedung Rektorat ITS

Pada kesempatan yang sama, Rektor ITS Prof Dr Ir Mochamad Ashari MEng IPU AEng menyampaikan, produk benih yang bertajuk REOG234 ini diharapkan mampu berkembang menjadi kegiatan startup sebagai strategi dalam membangun industri perbenihan jagung dan industri pakan ternak.

Baca Juga :  Dosen FMIPA Unpad Manfaatkan Gulma Jadi Bioinsektisida Melalui Nanoteknologi

Terakhir, Rektor Unida Gontor Prof Dr Hamid Fahmy Zarkasyi MA MPhil berharap bahwa REOG234 dapat menjadi potensi agrowisata dan industri kreatif di Ponorogo. “Dinamakannya produk ini REOG234 karena reog menggambarkan kebudayaan khas daerah Ponorogo,” tutupnya. (HUMAS ITS)

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)
Loading...
112 Views