ITS Buka Prodi Rekayasa Keselamatan Proses yang Pertama di Indonesia

Dr Ir Atok Setiawan MEngSc ketika menjelaskan mengenai Program Studi Rekayasa Keselamatan Proses dalam kegiatan Sosialisasi Jalur Seleksi Mandiri ITS 2024

Kampus ITS, ITS News — Sokong keselamatan pada dunia industri di Indonesia, Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS) membuka Program Studi (Prodi) S1 Rekayasa Keselamatan Proses (RKP) atau Safety Engineering. Melalui kegiatan sosialisasi jalur seleksi Mandiri di ITS, Rabu (29/5), ditegaskan bahwa RKP dapat dipilih pada seleksi Mandiri Umum dan Kemitraan mulai tanggal 28 Mei hingga 16 Juni mendatang.

Hilirisasi industri di Indonesia menjadi langkah tepat pemerintah untuk mendukung kemandirian ekonomi negara. Namun dalam implementasinya, keselamatan teknis maupun pekerja masih kurang diperhatikan. Hal ini tidak lepas dari kurangnya profesional di bidang rekayasa keselamatan.

Menyadari hal tersebut, ITS membuka Prodi RKP sebagai wujud dukungan terhadap perkembangan industri di Indonesia tanpa mengurangi kesadaran akan urgensi keselamatannya. Sebagai pionir, lulusan dari prodi ini digadang-gadang memiliki tingkat kesadaran yang tinggi terhadap keselamatan manufaktur maupun pekerja.

Kepala Departemen Teknik Mesin ITS Dr Ir Atok Setiawan MEngSc mengungkapkan bahwa RKP ini masih berada di bawah naungan Departemen Teknik MesinFakultas Teknologi Industri dan Rekayasa Sistem (FTIRS). “Selain mempelajari mata kuliah dari berbagai departemen di FTIRS, mahasiswa RKP juga akan diajarkan kemampuan manajerial,” tambahnya.

Baca Juga :  Memudahkan Jamaah Haji dan Umrah, Tim ITS Kembangkan Aplikasi MeccaBot

Dalam hal teknis, jelas Atok, peserta didik akan dibekali dengan kemampuan mengoperasikan perangkat lunak untuk merancang, mengoperasikan, memodifikasi, dan melakukan pemeliharaan yang berfokus pada keselamatan. Sedang dari sisi nonteknis, peserta didik mendapat kemampuan manajerial seperti sistem manajemen keselamatan yang mempelajari regulasi keselamatan skala nasional maupun internasional.

Kepala Departemen Teknik Mesin Its Dr Ir Atok Setiawan Mengsc Kanan
Kepala Departemen Teknik Mesin ITS Dr Ir Atok Setiawan MEngSc (kanan) bersama Kepala Subdirektorat Admisi ITS Dr Eng Unggul Wasiwitono ST MEngSc dalam kegiatan sosialisasi jalur Seleksi Mandiri ITS 2024

Tak hanya memberikan pengetahuan, prodi ini juga menyediakan fasilitas praktikum yang memadai. Contohnya, untuk mendukung pembelajaran nantinya disediakan laboratorium mekanika dan permesinan fluida serta laboratorium pengukuran keandalan risiko dan keselamatan. “Kami juga menyediakan laboratorium simulator agar mahasiswa dapat menyimulasikan secara langsung operasional dari pembangkit listrik,” papar lelaki lulusan Teknik Mesin ITS tahun 1988 ini.

Atok pun menerangkan perbedaan prodi RKP dengan prodi Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) yang ada di kampus-kampus lainnya. Prodi K3 berfokus pada bidang kesehatan para pekerja, sedangkan RKP bertujuan melahirkan lulusan yang mampu meninjau dan menginvestigasi proses keselamatan dari segi teknis. “Contohnya, jika terjadi ledakan pada sebuah industri, lulusan RKP mampu menganalisis faktor-faktor penyebab terjadinya ledakan tersebut,” beber Atok.

Baca Juga :  ITS Kembangkan Alat Penghasil Es Ramah Lingkungan

Lebih lanjut, menurut Atok, lulusan RKP memiliki kesempatan besar berkarir dalam bidang industri, utamanya bidang pertambangan dan petrokimia. Selain itu, peluang untuk bekerja dalam instansi pemerintah juga terbuka lebar. “Lulusan RKP memiliki kesempatan kerja yang luas karena sangat dibutuhkan dalam berbagai bidang industri,” tutur Ketua Laboratorium Pembakaran dan Sistem Energi ITS ini.

Sebagai penutup, Atok meyakinkan bahwa pembukaan prodi RKP ini telah melalui proses pertimbangan yang matang sehingga kualitas pengajaran tidak perlu diragukan. “Kami menyiapkan pengajar yang ahli dalam bidang rekayasa keselamatan untuk menciptakan lulusan yang terunggul dan aman, safety is priceless,” tutupnya. (HUMAS ITS)

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)
Loading...
356 Views