Pembibitan Mangrove dengan Eco-polybag dan Hormon Auksin

Mahasiswa yang ikut terlibat dalam kegiatan Pengabdian Masyarakat – Dosen Pulang Kampung di Desa Tanjung, Kecamatan Saronggi, Sumenep-Madura, Jawa Timur, mengajarkan cara melakukan pembibitan mangrove menggunakan eco-polybag dan hormon auksin pada siswa baru Sekolah Menengah Pertama Negeri (SMPN) 2 Saronggi. 

Kegiatan yang dilaksanakan pada 20 Juli 2022 ini merupakan bagian dari Masa Pengenalan Lingkungan Sekolah (MPLS) pada tahun ajaran baru 2022/2023.   Peleburan mahasiswa dalam kegiatan pengabdian di masyarakat ini dibimbing oleh Dr Fery Kurniawan, Dr Luky Adrianto dan Dr Yonvitner.

Kegiatan pembelajaran dipandu langsung oleh mahasiswa IPB University yang terlibat dalam program ini. Tim mengawali penjelasan dari fungsi auksin untuk percepatan pertumbuhan akar propagul dan biji mangrove. Tim juga menunjukkan hasil penerapan hormon tersebut secara langsung. Penggunaan diharapkan dapat meningkatkan kelangsungan hidup bibit mangrove dan memperbesar peluang pemenuhan kebutuhan bibit mangrove untuk kegiatan rehabilitasi.

Baca Juga :  Kuliah Perdana FFUI : Keamanan Vaksin Covid-19 Butuh Evaluasi Lebih Lanjut

Setelah itu, tim juga menjelaskan fungsi dan manfaat eco-polybag sebagai pengganti polybag plastik (konvensional). Polybag yang dibuat dari anyaman daun lontar ini diharapkan dapat mengurangi limbah plastik saat proses pembibitan dan penanaman di alam. Penggunaan eco-polybag juga dapat meningkatkan tingkat hidup bibit mangrove karena dapat langsung ditanam tanpa mengbongkar media tanamnya.

Selain menjelaskan fungsi dan manfaat dari penggunaan hormon auksin dan eco-polybag, tim mahasiwa dan pokmaswas “Reng Paseser” mengajak siswa dan guru untuk mempraktikkan langsung proses-proses yang dibutuhkan hingga proses penanaman. Praktek secara langsung ini diikuti 117 siswa dan 20 guru dari SMPN 2 Saronggi, Sumenep. 

“Dalam praktek pembibitan mangrove, siswa diajarkan menanam dengan inovasi pembibitan menggunakan hormon auksin dan ecopolybag yang disampaikan oleh Mahasiswa FPIK IPB University,” kata Fadel Abu Aufa selaku sekretaris dan ahli mangrove Kelompok Masyarakat Pengawas (Pokmaswas) “Reng Passer”.

Baca Juga :  ImmersITS, Modul Pembelajaran Online Imersif Rancangan Dosen ITS

Praktek pembibitan mangrove bertempat di Wisata Pantai eKasoghi, Desa Tanjung, Kecamatan Saronggi, Kabupaten Sumenep, Madura. Lokasi praktek yang diinisiasi Pokmaswas “Reng Paseser”, nantinya diharapkan menjadi pusat pembelajaran mangrove di Kabupaten Sumenep.

Dr Fery Kurniawan mengatakan, “Membibitkan mangrove susah-susah gampang, karena butuh diperhatikan dan dirawat, oleh karena itu siswa diberikan pengetahuan dan praktik agar menumbuhkan kecintaan terhadap mangrove.” (*)

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)
Loading...
231 Views