Pimnas 36: TASER-2P, Teknologi Cerdas Pengusir Hama Lewat Gelombang Suara

Mahasiswa Universitas Padjadjaran dari Fakultas MIPA dan Fakultas Pertanian berkolaborasi mengembangkan inovasi teknologi cerdas sebagai salah satu solusi atas berbagai problematika produksi beras di Indonesia. Teknologi ini menerapkan konsep-konsep fisika seperti gelombang audiosonik dan ultrasonik untuk meningkatkan produktivitas padi.

Perangkat bernama “TASER-2P” dikembangkan Bergas Frenli Nur Vendi (Fisika), Marsella Angelina (Fisika), Muhammad Fadila Dwiputra (Agroteknologi), Septiani Rahayu (Agroteknologi), dan Eneng Tuti Rosita (Agroteknologi) dengan bimbingan dosen Vira Kusuma Dewi , S.P., M.Sc., Ph.D. 

Proyek ini berhasil lolos ke ajang Pekan Ilmiah Mahasiswa Nasional (Pimnas) ke-36 di kampus Unpad, 26 November – 1 Desember 2023.

Bergas menjelaskan bahwa teknologi ini dikembangkan untuk memberikan solusi alternatif yang ramah lingkungan bagi para petani sebagai upaya mitigasi terhadap serangan OPT (Organisme Pengganggu Tumbuhan) yang kerap kali menyerang tanaman padi, khususnya serangan penyakit yang disebabkan oleh bakteri, serangan tikus dan wereng. Selain itu, terdapat masalah lain yang kerap dihadapi petani seperti lambatnya laju pertumbuhan padi.

Oleh karena itu, lima mahasiswa tersebut mengembangkan TASER-2P yang memanfaatkan gelombang udara dengan frekuensi audiosonik dan ultrasonik. Perlakuan gelombang udara terhadap tanaman padi diterapkan untuk memicu pembukaan stomata daun yang lebih lebar sehingga proses fotosintesis dapat lebih optimal. 

Gelombang udara juga digunakan untuk mengusir hama agar menjauh dari daerah pertanaman dengan menghasilkan suara yang membuat serangga dan tikus merasa takut atau tidak nyaman.

Baca Juga :  Dorong Zero Waste, Mahasiswa IPB University Gelar Edu Green Village

Alat tersebut dikembangkan di laboratorium instrumentasi Departemen Fisika FMIPA Unpad yang nantinya akan dilengkapi dengan sistem Internet of Things (IoT) sehingga dapat dikendalikan dengan mudah melalui aplikasi mobile.

“Tidak hanya itu, alat ini juga akan dilengkapi dengan fitur monitoring pertanaman padi dengan memanfaatkan kamera yang berfungsi untuk mengambil video atau gambar serta Artificial Intelligence (AI) yang digunakan untuk menganalisis rekaman video tersebut,” kata Bergas.

Bergas lanjut menjelaskan, alat ini memiliki empat fitur fungsional dan dua fitur operasional. Empat fitur fungsional tersebut, yaitu pengusir hama, peningkat ketahanan penyakit, optimasi pertumbuhan, dan fitur monitoring.

Sementara untuk fitur operasional, terdapat pemutaran langsung dan pemutaran terjadwal sehinggs pengguna dapat memilih untuk memutar gelombang saat itu juga, atau sesuai pilihan jadwal yang telah ditetapkan.

Usir Hama

Inovasi TASER-2P menggunakan gelombang suara untuk membantu petani dalam  meningkatkan produktivitas tanaman padi guna memaksimalkan hasil panen. Bergas menjelaskan bahwa alat TASER-2P dapat mengusir hama tikus dan wereng batang coklat (Nilaparvata lugens Stal.). 

“Cara mengusirnya yaitu dengan pemanfaatan gelombang ultrasonik yang dapat mengusir serangga wereng batang coklat, dan juga rekaman audio predator alami tikus sawah dan suara tikus kesakitan yang dapat memberikan efek intimidasi kepada tikus sawah sehingga membuat tikus tersebut merasa tidak nyaman dan mencegahnya mendekati area sawah sekitar sumber suara,” paparnya.

Baca Juga :  Perpustakaan UI Gelar Webinar Internasional Bahas Tren dan Isu Perpustakaan Akademik di Asia Tenggara

Untuk peningkatan resistensi penyakit dan optimasi pertumbuhan, alat ini memanfaatkan sonic bloom, yaitu pemaparan gelombang audiosonik yang dapat memengaruhi pembukaan stomata daun. Gelombang audiosonik dapat mempengaruhi pembukaan stomata melalui fenomena resonansi  sehingga stomata terbuka lebar, H2O dan CO2 dapat masuk lebih banyak dan fotosintesis menjadi optimal. 

Pemaparan audiosonik juga dapat menurunkan serangan patogen Rhizoctonia solani sebanyak 50%. Penurunan tersebut terjadi karena adanya respons mekanis yang mempengaruhi ekspresi gen sehingga ketahanan tanaman terhadap hama dan penyakit meningkat.

TASER-2P dilengkapi dengan sistem IoT, sehingga dapat digunakan dan dikendalikan dengan mudah oleh pengguna lewat aplikasi android. Untuk fitur monitoring, Bergas menjelaskan bahwa alat ini dilengkapi dengan sensor kamera. 

Sensor kamera yang terintegrasi dengan alat dapat menangkap gambar dan mengupload gambar tersebut ke server web yang kemudian dianalisis oleh artificial intelligence untuk mendeteksi keberadaan hama yang tertangkap kamera. Rekaman kamera dapat diakses melalui aplikasi android yang juga terhubung via web server.*

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)
Loading...
380 Views