Rancang PPMS, ITS Bantu Pasien Darurat Dapatkan Pertolongan Pertama

Isi dari kotak PPMS yang terdiri dari alat monitoring pasien, komputer mini, dan printer thermal mini
Isi dari kotak PPMS yang terdiri dari alat monitoring pasien, komputer mini, dan printer thermal mini

Kampus ITS, ITS News – Selama pandemi Covid-19, rumah sakit di Indonesia kerap kewalahan dalam merawat pasien yang jumlahnya terus meningkat secara signifikan. Akibatnya, terjadi antrean panjang pada Unit Gawat Darurat (UGD). Berangkat dari hal tersebut, enam sivitas akademika Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS) merancang Portable Patient Monitoring System (PPMS) yang dipasang pada mobil ambulance untuk mempercepat pertolongan terhadap pasien dan memangkas antrean di emergency room atau UGD.

Tim yang diberi nama Imelda (singkatan dari Integrasi Semarang, Malang dan Surabaya yang merupakan asal dari para anggota tim, red) ini terdiri dari Prof Dr Ir Mauridhi Hery Purnomo MEng selaku ketua, Wiwik Anggraeni SSi MKom, Diah Risqiwati, Lailatul Husniah ST MT, Sugiyanto, dan Hanugra Aulia Sidharta.

Kemasan purwarupa Portable Patient Monitoring System (PPMS) karya sivitas akademika ITS bersama UMM
Kemasan purwarupa Portable Patient Monitoring System (PPMS) karya sivitas akademika ITS bersama UMM

Semua anggota tim Imelda tersebut saat ini masih menyelesaikan studi program S-3 di ITS di bawah bimbingan Prof Dr Ir Mauridhi Hery Purnomo MEng. Di samping itu, tim ITS ini juga turut melibatkan Dr Lailis Syafa’ah MT yang merupakan dosen Teknik Elektro dari Universitas Muhammadiyah Malang (UMM) sebagai koordinator komunikasi tim dengan mitra kerja terkait.

Wiwik Anggraeni mengungkapkan bahwa PPMS terdiri dari tiga komponen utama, yakni alat monitoring pasien, komputer mini, dan printer thermal mini. Ketiganya dikemas dalam sebuah koper dengan ukuran yang sama dengan berat kurang dari 3 kilogram guna memudahkan transportasi. “Dengan ukuran tersebut, PPMS menjadi alat portable yang bisa dipindahkan dari ambulance menuju bed sementara sebelum masuk ke emergency room,” paparnya.

Baca Juga :  Perkuat Kolaborasi Riset, Universiti Teknologi Malaysia Kunjungi Kampus ITS
Prof Dr Ir Mauridhi Hery Purnomo MEng (kanan) saat menyerahkan alat PPMS kepada pihak RS UMM
Prof Dr Ir Mauridhi Hery Purnomo MEng (kanan) saat menyerahkan alat PPMS kepada pihak RS UMM

Lebih detail, Wiwik menambahkan bahwa PPMS berfungsi sebagai alat monitoring tanda vital selama perjalanan dari rumah pasien hingga UGD. Tanda vital tersebut di antaranya adalah SpO2, systole, diastole, suhu tubuh, respiratory rate, dan heart rate. “Keenamnya akan diamati selama perjalanan dan paramedis dapat mencetak rangkuman data tersebut untuk kemudian diserahkan ke UGD,” ujar dosen Departemen Sistem Informasi ITS tersebut.

Wiwik mengaku bahwa dalam melakukan penelitian ini, tim Imelda menggunakan metode pengamatan secara langsung. Dengan melibatkan Rumah Sakit (RS) UMM sebagai mitra kerja, tim melakukan survei di lapangan guna mencari ide inovasi yang sesuai dengan tema IEEE SIGHT Funding, sebuah program pengabdian yang berhubungan dengan penanggulangan Covid-19. “Lalu, ide tersebut kami ajukan untuk diimplementasikan di ambulance milik RS UMM,” bebernya.

Tim peneliti dari ITS bersama pihak manajemen RS UMM dan perwakilan UMM usai serah terima alat pada 13 Januari 2022 lalu
Tim peneliti dari ITS bersama pihak manajemen RS UMM dan perwakilan UMM usai serah terima alat pada 13 Januari 2022 lalu

Setelah mendapat persetujuan dan pendanaan, tim Imelda mulai merakit PPMS dan melakukan uji simulasi, baik simulasi terbatas maupun simulasi di lapangan. “Saat pengujian, kami mendapat feedback yang positif, tim paramedis mengatakan bahwa alat ini sangat dibutuhkan sebab bentuknya yang portable dan multifungsi,” terang dosen yang menyelesaikan gelar S2-nya di Teknik Informatika ITS tersebut.

Baca Juga :  FASILKOM UI LUNCURKAN APLIKASI WEB PROGRAM MAGANG KAMPUS MERDEKA

Setelah beberapa pengujian dan simulasi, sambungnya, PPMS siap beroperasi dan berhasil dihibahkan di RS UMM pada 13 Januari 2022 lalu. Selain itu, alat yang sedang dalam tahap proses untuk pengajuan hak cipta ini juga akan dibagikan ke dua tempat lainnya, yakni RS Bhayangkara Pusdik Sabhara Porong dan Medical Center ITS. “Namun, kegiatan hibah alat di dua tempat tersebut baru akan dilaksanakan satu hingga dua minggu ke depan,” tutur Wiwik.

Contoh hasil cetakan rangkuman data pasien di printer thermal mini pada PPMS rancangan tim ITS yang siap diserahkan ke pihak UGD
Contoh hasil cetakan rangkuman data pasien di printer thermal mini pada PPMS rancangan tim ITS yang siap diserahkan ke pihak UGD

Tiada gading yang tak retak, PPMS yang dibuat oleh tim Imelda pun masih terdapat kekurangan mengingat alat ini merupakan prototype seri pertama. Hal-hal yang perlu disoroti untuk pengembangan ke depan di antaranya adalah konektivitas terhadap internet yang masih terbatas, tambahan alat monitoring di UGD yang belum rampung didesain, hingga permintaan dari pihak rumah sakit atas alat monitoring pasien dengan merek tertentu.

Kemasan purwarupa Portable Patient Monitoring System (PPMS) karya sivitas akademika ITS bersama UMM (2)
Kemasan purwarupa Portable Patient Monitoring System (PPMS) karya sivitas akademika ITS bersama UMM (2)

Dirancang selama dua tahun sejak wabah Covid melanda, proyek ini dinilai Wiwik mengalami banyak kendala. Mulai dari terbatasnya jenis dan model alat monitoring akibat impor yang dibatasi hingga sulitnya teknis dalam pengambilan data alat monitoring karena tidak ada manual dan protokol resmi dari pabrikan. “Kami berharap dapat terus berpartisipasi dalam pengembangan alat di bidang medis yang tepat dan bermanfaat bagi masyarakat Indonesia,” tandasnya. (HUMAS ITS)

Tim paramedis sedang memonitoring kondisi pasien dengan menghubungkan PPMS rancangan tim ITS pada ponsel cerdas
Tim paramedis sedang memonitoring kondisi pasien dengan menghubungkan PPMS rancangan tim ITS pada ponsel cerdas
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)
Loading...
1370 Views