EduVent School, Sistem Pembelajaran Petualangan Karya Dosen ITS

Peserta pelatihan ERPG mulai dari dosen ITS, perwakilan guru SMPN 9 Madiun, dan asisten dosen di akhir sesi acara

Kampus ITS, ITS News – Kembali bawa terobosan teknologi, Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS) ciptakan metode pembelajaran baru melalui Educational Role Playing Game (ERPG). Metode pembelajaran dirancang dengan eksplorasi petualangan yang menyenangkan dalam menapaki Kurikulum Merdeka bagi siswa dan mahasiswa.

Dosen Departemen Sistem Informasi ITS, Ir Achmad Holil Noor Ali M Kom menyatakan bahwa ingin memberikan pembelajaran yang dapat diserap dengan baik oleh siswa dan mahasiswa. Hal tersebut karena sistem pembelajaran dari berbagai kurikulum belum tersampaikan dengan baik. “Metode pembelajaran harus turut berevolusi sesuai kebutuhan dan keinginan dari siswa,” terangnya.

Pria yang kerap disapa Holil mengungkapkan jika sarana yang dapat digunakan dalam mewujudkan pembelajaran tersebut dapat melalui ERPG EduVent School. Sarana ini tidak hanya menyoal fakta, angka, dan rumus, tetapi memfasilitasi penyampaian ekspresi dalam merancang proyek kreatif dari siswa. Hal itu untuk membiasakan siswa dalam mencari solusi untuk masalah dunia nyata.

Baca Juga :  Wujudkan Ekonomi Sirkular, ITS Resmikan Rumah Tahan Gempa Berbahan FABA
Ir Achmad Holil Noor Ali M Kom saat memaparkan alur pembuatan deskripsi dalam ERP

Selain dari siswa atau mahasiswa sebagai subjek pembelajaran, pengajar juga dituntut menjadi pemandu dalam menjelajahi dunia kreatifitas pembelajar. Dosen maupun guru sebagai pengajar turut aktif dalam membuka dunia baru dengan memberi bahan ajaran penunjang. “Tak hanya membimbing, pengajar menjadi mentor yang dapat mengasah potensi setiap pembelajarnya,” ucap Holil.

Lebih lanjut, peran pembelajar pada ERPG EduVent School ini sebagai pahlawan dengan karakter tertentu yang berpetualang untuk menyelesaikan suatu misi. Adapun karakter ini mencerminkan kepribadian siswa yang terdiri dari tiga karakter yakni, guardian, healer, dan mage. “Dengan menjadi karakter tertentu, anak akan memilih strategi belajar seperti apa yang ingin diadopsi satu semester ke depan,” jelasnya. 

Baca Juga :  Tingkatkan Kolaborasi Riset, ITS Perbarui MoU dengan Universitas di Thailand
Turut dihadiri guru SMPN 9 Madiun, pelatihan ERPG akan diimplementasikan ke salah satu bagian sekolah penggerak

Dengan begitu, peran yang dipilih pembelajar sejak awal akan menjadi penentu seberapa besar tugas yang ingin diambil dan diselesaikan, serta menjadi penentuan nilai mereka. Melalui pemilihan karakter juga, pengajar dapat mengidentifikasi tipe belajar dan kepribadian individu siswanya. “Terpenting, mereka tidak hanya belajar untuk nilai, tetapi belajar untuk hidup,” terang alumni ITS tersebut. 

Di akhir, Holih mengungkapkan ERPG Eduvent School bukan hanya menyuarakan Kurikulum Merdeka dari kertas, tetapi mewujudkannya dalam prestasi nyata di kelas. Selain itu, menciptakan lingkungan pembelajaran yang menyenangkan dan mendukung perkembangan siswa. “Semoga dunia pendidikan dapat merangkul semangat petualangan, kreativitas, dan keunikan dalam setiap proses belajar” tutup Holil penuh harap. (HUMAS ITS)

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 1.00 out of 5)
Loading...
593 Views